Statistik Kesehatan 1

KUMPULAN SOAL PINYET

STATISTIK PELAYANAN KESEHATAN

By: Nofri Heltiani, S.Si, M.Kes

 

1.   Sdr. B adalah perekam medis yang mempunyai tupoksi melakukan Sensus Harian Rawat Inap (SHRI) di suatu Rumah Sakit untuk menghitung jumlah pasien yang dilayani di Unit Rawat Inap, yang meiputi; jumlah pasien awal, pasien baru masuk, pasien transfer, pasien keluar (hidup maupun mati), pasien masuk dan keluar pada hari yang sama serta pasien sisa setiap hari kerja.

Kapankah waktu ideal melakasanakan SHRI?

a.   Pukul 21.00 WIB

b.   Pukul 22.00 WIB

c.   Pukul 23.00 WIB

d.   Pukul 24.00 WIB

e.   Pukul 01.00 WIB

 

2.   Di suatu Rumah Sakit pelaksanaan Sensus Harian Rawat Inap di setiap bangsal berbeda-beda waktunya. Bangsal Mawar pukul 20.00 WIB, bangsal Melati pukul 21.00 WIB, bangsal Kenanga dan bangsal Dahlia pukul 22.00 WIB.

Bagaimana kondisi Rumah Sakit tersebut?

a.   Terjadinya ketidakcocokan data jumlah pasien baru masuk dari semua unit pelaksana di Rumah Sakit pada periode sensus.

b.   Terjadinya ketidakcocokan data jumlah pasien awal dari semua unit pelaksana di Rumah Sakit pada periode sensus.

c.   Terjadi ketidakcocokan data jumlah akhir pasien rawat inap pada saat sensus dari semua unit pelaksana di Rumah Sakit tersebut ketika akan direkap keesokan harinya.

d.   Terjadinya ketidakcocokan data jumlah pasien keluar/pulang dari semua unit pelaksana di Rumah Sakit pada periode sensus.

e.   Terjadinya ketidakcocokan data jumlah pasien masuk dan keluar pada hari yang sama dengan hari pelaksanaan sensus di Rumah Sakit tersebut.

 

3.   Ny. A masuk perawatan di bangsal Mawar pada tanggal 25 November 2019 pukul 09.00 WIB dan pada tanggal 2 Desember 2019 pukul 17.00 WIB Ny. A diizinkan pulang oleh Dokter Penanggung Jawab.

Berapakah Hari Perawatan Ny. A?

a.   5

b.   6

c.   7

d.   8

e.   9

 

4.   Tn. B masuk perawatan di bangsal Anggrek  pada tanggal 2 November 2019 pukul 08.00 WIB, akan tetapi pada tanggal 5 November 2019 pukul 08.00 WIB Tn. B diizinkan pulang sementara oleh Dokter Penanggung Jawab dan masuk perawatan inap kembali 8 November 2019 pukul 08.00 WIB. Pada tanggal 12 November 2019 Tn. B dinyatakan sehat oleh Dokter dan diperbolehkan pulang dengan catatan selama 1 minggu ke depan harus kontrol ulang ke Rumah Sakit.

Berapakah Hari Perawatan Tn. B?

a.   7

b.   8

c.   9

d.   10

e.   11

 

5.   Tn. B masuk perawatan di bangsal Anggrek  pada tanggal 2 November 2019 pukul 08.00 WIB, akan tetapi pada tanggal 5 November 2019 pukul 08.00 WIB Tn. B diizinkan pulang sementara oleh Dokter Penanggung Jawab dan masuk perawatan inap kembali 8 November 2019 pukul 08.00 WIB.

Bagaimanakah status Tn. B?

a.   Pasien izin sementara

b.   Pasien keluar sementera

c.   Pasien pulang sementara

d.   Pasien libur sementara

e.   Pasien spesial dokter

 

6.   Tn. B masuk perawatan di bangsal Anggrek  pada tanggal 2 November 2019 pukul 08.00 WIB, akan tetapi pada tanggal 5 November 2019 pukul 08.00 WIB Tn. B diizinkan pulang sementara oleh Dokter Penanggung Jawab dan masuk perawatan inap kembali 8 November 2019 pukul 08.00 WIB. Pada tanggal 12 November 2019 Tn. B dinyatakan sehat oleh Dokter dan diperbolehkan pulang dengan catatan selama 1 minggu ke depan harus kontrol ulang ke Rumah Sakit.

Berapa harikah Cuti Perawatan Tn. B?

a.   1

b.   2

c.   3

d.   4

e.   5

 

7.   Pada tanggal 5 Januari 2019 Pukul 21.00 WIB, pasien Budi dari bangsal A pindah ke bangsal B.

Bagaimanakah status pasien tersebut?

a.   Pasien transfer

b.   Pasien pindahan

c.   Pasien dipindahkan

d.   Pasien keluar

e.   Pasien discharge

 

8.   Seorang wanita masuk perawatan di bangsal Mawar pukul 09.00 WIB. Pada pukul 17.00 WIB di hari yang sama, pasien tersebut pindah ke bangsal melati. Petugas bangsal Mawar melakukan Sensus Harian Rawat Inap (SHRI) pada pukul 24.00 WIB.

Bagaimanakah status pasien tersebut dalam SHRI bangsal mawar hari itu?

a.   Pasien pindahan

b.   Pasien dipindahkan

c.   Pasien rujukan

d.   Pasien keluar

e.   Pasien masuk dan keluar pada hari yang sama

 

9.   Seorang wanita masuk perawatan di bangsal Mawar pukul 09.00 WIB. Pada pukul 17.00 WIB di hari yang sama, pasien tersebut pindah ke bangsal Melati. Petugas bangsal Melati melakukan Sensus Harian Rawat Inap (SHRI) pada pukul 24.00 WIB.

Bagaimanakah status pasien tersebut dalam SHRI bangsal Melati hari itu?

a.   Pasien pindahan

b.   Pasien dipindahkan

c.   Pasien rujukan

d.   Pasien keluar

e.   Pasien masuk dan keluar pada hari yang sama

 

10.   Disetiap Rumah Sakit adanya aktivitas transfer pasien dari bangsal satu ke bangsal lainnya dengan beragam alasan yang mendasar. Hal ini menjadi satu alasan kuat untuk diseragamkannya jam pelaksanaan sensus harian pasien di semua bangsal dalam satu Rumah Sakit.

Apakah kegunaan keseragaman jam pelaksanaan Sensus Harian Pasien Rawat Inap?

a.   Pasien transfer dihitung di lebih dari satu bangsal.

b.   Pasien transfer terhitung pada satu bangsal.

c.   Pasien transfer dihitung dobel di lebih dari satu bangsal.

d.   Pasien transfer hilang dari perhitungan sensus harian di setiap bangsal.

e.   Pasien transfer tidak dihitung keberadaannya oleh bangsal manapun.

 

11.   Pada tanggal 7 Januari 2019 Pukul 22.00 WIB, pasien Aisyah pindah dari bangsal B ke bangsal A. Pada saat bangsal A melakukan Sensus Harian pada tanggal 7 Januari 2019 Pukul 20.00 WIB Aisyah belum tercatat sebagai pasien bangsal A. pada saat bangsal B melakukan Sensus Harian pada tanggal 7 Januari 2019 Pukul 23.00 WIB Aisyah tidak tercatat sebagai pasien bangsal B karena sudah dipindahkan ke bangsal A. sehingga pada tanggal 7 Januari 2019 Aisyah tidak tercata sebagai pasien yang masih dirawat di bangsal A maupun bangsal B dan Tanggal 7 Januari 2019 tersebut Aisyah Hilang dari pasien rawat inap.

Apakah yang harus dilakukan oleh perekam medis?

a.   Melakukan pendataan ulang pasien di bangsal A pada tanggal 7 Januari 2019 tersebut.

b.   Melakukan pendataan ulang pasien di bangsal B pada tanggal 7 Januari 2019 tersebut.

c.   Melakukan rekapitulasi Sensus Harian di semua bangsal dalam satu Rumah Sakit.

d.   Melakukan keseragaman jam pelaksanaan Sensus Harian Pasien Rawat Inap di semua bangsal dalam satu Rumah Sakit.

e.   Menelusuri keberadaan pasien tersebut melalui buku kunjungan pasien rawat inap di semua bangsal dalam satu Rumah Sakit.

 

12.   Pasien Fulan masuk pelawatan di bangsal Marwa  pada tanggal 23 Desember 2019 pukul 09.00 WIB dan pada hari itu juga pada pukul 17.00 WIB Fulan meninggal dunia. Pada pukul 00.05 WIB petugas bangsal Marwa melaksanakan Sensus Harian Rawat Inap (SHRI).

Bagaimanakah status Fulan dalam SHRI bangsal Marwa hari itu?

a.   Pasien masuk

b.   Pasien keluar

c.   Pasien meninggal

d.   Pasien transfer

e.   Pasien masuk dan keluar pada hari yang sama.

 

13.   Pasien Fulan masuk pelawatan di bangsal Marwa  pada tanggal 23 Desember 2019 pukul 09.00 WIB dan pada hari itu juga pada pukul 17.00 WIB Fulan meninggal dunia.

Berapa harikah Lama Dirawat Fulan?

a.   1

b.   2

c.   3

d.   4

e.   5

 

14.   Pasien Fulan masuk pelawatan di bangsal Marwa  pada tanggal 23 Desember 2019 pukul 09.00 WIB dan pada hari itu juga pada pukul 17.00 WIB Fulan meninggal dunia.

Berapakah Hari Perawatan Fulan?

a.   1

b.   2

c.   3

d.   4

e.   5

 

15.   Pada tanggal 31 Mei 2018 jumlah pasien rawat inap saat sensus harian ada 100 orang pasien.  Pada tanggal 1 Juni 2018 pukul 07.00 WIB masuk 2 orang pasien dan pulang pada hari yang sama pada pukul 20.00 WIB serta pada saat menjelang tengah hari masuk 1 orang pasien dan meninggal pukul 16.30 WIB.

Berapakan total pasien pada saat dilaksanakan Sensus Harian Rawat Inap pada tanggal 1 Juni 2018?

a.     3

b.     100

c.     101

d.     102

e.     103

 

16.   Suatu Rumah Sakit memiliki 40 TT di bangsal Maespati, 55 TT di bangsal Astina, 50 TT di bangsal Madura, 15 TT di bangsal BBL, 10 TT di ruang operasi, 35 TT di bangsal Ayodya, 10 TT di UGD.

Berapa TT yang tersedia di Rumah Sakit tersebut?

a.   145

b.   180

c.   195

d.   200

e.   215

 

17.   Suatu Rumah Sakit memiliki 40 TT di bangsal Flamboyan, 50 TT di ruang pemulihan, 15 TT di ruang tindakan, 10 TT di ruang operasi, 5 TT di gudang, 10 TT di bengkel dan 20 TT di ruang gawat darurat.

Berapa TT yang tersedia di Rumah Sakit tersebut?

a.   150

b.   75

c.   40

d.   20

e.   15

 

18.   Rumah Sakit memiliki 80 TT. Pada tanggal 1 September 2019 Rumah Sakit menambah 20 TT. Hari perawatan yang tercapai pada akhir September 2019 sebesar 2400 hari.

Berapa nilai BOR pada periode September?

a.   40

b.   50

c.   60

d.   70

e.   80

 

19.   Rumah Sakit memiliki 80 TT. Pada tanggal 1 September 2019 Rumah Sakit menambah 20 TT yang bersifat sementara waktu karena kondisi darurat. Hari perawatan yang tercapai pada akhir September 2019 sebesar 2400 hari.

Berapa nilai BOR pada periode September?

a.   100

b.   95

c.   90

d.   85

e.   80

 

20.   Data statistik di suatu Rumah Sakit pada bulan November 2018 diperoleh persentase BOR adalah 100%.

Apakah makna dari data tersebut?

a.   Tempat Tidur yang diterpakai di Rumah Sakit penuh.

b.   Banyak pasien yang dilayani oleh petugas kesehatan.

c.   Banyaknya pasien yang kurang mendapatkan perhatian yang dibutuhkan dari petugas kesehatan.

d.   Menurunkan kualitas kinerja tim medis dan menurunkan kepuasan serta keselamatan pasien.

e.   Pendapatan ekomoni Rumah Sakit tinggi.

 

21.   Salah satu indikator di Rumah Sakit dikenal dengan BOR. BOR di suatu Rumah Sakit pada bulan Juli 2016 adalah 70%.

Apakah makna dari data tersebut?

a.   Rata-rata pasien dirawat pada Juli 2016 adalah 70%.

b.   Terdapat 70 orang yang dirawat setiap hari pada Juli 2016.

c.   Rumah Sakit tersebut mempunyai 70 TT pada Juli 2016.

d.   Dari 200 TT yang tersedia, 70 TT yang terpakai pada Juli 2016.

e.   Pemakaian TT di Rumah Sakit tersebut pada Juli 2016 adalah 70%.

 

22.   Berdasarkan hasil analisa selama tahun 2015 saudara menyimpulkan pengisian tempat tidur kelas 1 rendah sepanjang tahun.

Sebagai seorang PMIK apa yang saudara sarankan?

a.   Mengurangi jumlah TT pada kelas 1.

b.   Mengurangi TT Rumah Sakit.

c.   Promosi kelas-kelas yang pengisiannya rendah.

d.   Menambah TT pada kelas yang diminati.

e.   Mengurangi jumlah TT pada kelas 1 dan menambah TT pada kelas yang diminati.

 

23.   Pasien A; tanggal masuk 30 Desember 2018 dan tanggal keluar 4 Januari 2019.

Pasien B; tanggal masuk 2 Januari dan tanggal keluar 5 Januari 2019.

Pasien C; tanggal masuk 3 Januari dan tanggal keluar 3 Januari 2019.

Berapakah hari perawatan pada tanggal 2 Januari 2019?

a.   1

b.   2

c.   3

d.   4

e.   5

 

24.   Pasien A : masuk 5 April dan keluar 10 April. Pasien B : masuk 15 April dan keluar 15 April. Pasien C : masuk 10 April dan keluar 20 April. Pasien D : masuk 25 April dan belum keluar hingga akhir April.

Pasien E : masuk 27 Maret dan keluar 5 April.

Berapakah total Lama Dirawat pasien pada periode April 2019?

a.   24

b.   25

c.   26

d.   27

e.   28

 

25.   Pasien A : masuk 5 April dan keluar 10 April. Pasien B : masuk 15 April dan keluar 15 April. Pasien C : masuk 10 April dan keluar 20 April. Pasien D : masuk 25 April dan belum keluar hingga akhir April.

Pasien E : masuk 27 Maret dan keluar 5 April.

Berapakah total Hari Perawatan pada periode April 2019?

a.   24

b.   25

c.   26

d.   27

e.   28

 

26.   Pasien A : masuk 5 April dan keluar 10 April. Pasien B : masuk 15 April dan keluar 15 April. Pasien C : masuk 10 April dan keluar 20 April. Pasien D : masuk 25 April dan belum keluar hingga akhir April.

Pasien E : masuk 27 Maret dan keluar 5 April.

Berapakah Hari Perawatan pada tanggal 15 April 2019?

a.   0

b.   1

c.   2

d.   3

e.   4

 

27.   Pasien A = masuk 5 April dan keluar 10 April. Pasien B = masuk 15 April dan keluar 15 April. Pasien C = masuk 10 April dan keluar 20 April. Pasien D = masuk 25 April dan belum keluar hingga akhir April.

Pasien E = masuk 27 Maret dan keluar 5 April.

Berapakah rerata sensus pasien pada periode April 2019?

a.   0.83

b.   0.84

c.   0.85

d.   0.86

e.   0.87

 

28.   Data statistik Rumah Sakit memberikan informasi ada pasien BPJS rawat inap masuk pada tanggal 30 November 2018 jam 10.00 WIB. Pasien tersebut diizinkan pulang oleh dokter tanggal 5 Desember 2018 jam 11.00 WIB.

Berapa Lama Dirawat pasien tersebut?

a.   3

b.   4

c.   5

d.   6

e.   7

 

29.   Pasien Dini masuk pelawatan di bangsal Safa  pada tanggal 3 Maret 2018 pukul 09.00 WIB dan dinyatakan sehat serta diperbolehkan pulang oleh Dokter Penanggung Jawab Pasien pada tanggal 5 Mei pukul 17.00 WIB.

Berapa harikah Lama Dirawat Dini?

a.   60

b.   61

c.   62

d.   63

e.   64

 

30.   Data statistik Rumah Sakit pada bulan Oktober 2019 adalah sebagai berikut: Jumlah Lama Dirawat 115 hari dan pasien keluar 20 pasien.

Apakah informasi yang dapat dihasilkan dari data tersebut?

a.   Bed Ocupancy Rate

b.   Average Length of Stay

c.   Turn of Interval

d.   Bed Turn Over

e.   Gross Dead Rate

 

31.   LD Pasien A = 3 hari

LD Pasien B = 35 hari

LD Pasien C = 4 hari

LD Pasien D = 3 hari

LD Pasien E = 6 hari

Apakah informasi yang dapat dihasilkan dari data tersebut?

a.   Length of Stay

b.   Day of Stay

c.   Duration of Inpatient Hospitalization

d.   Average Length of Stay

e.   Distorted Average

 

32.   LD Pasien A = 3 hari

LD Pasien B = 35 hari

LD Pasien C = 4 hari

LD Pasien D = 3 hari

LD Pasien E = 6 hari

Apakah yang harus dilakukan oleh perekam medis?

a.   Melakukan perhitungan rerata Lama Dirawat dengan menggunakan nilai mean.

b.   Melakukan perhitunga rerata Lama Dirawat dengan menggunakan nilai modus.

c.   Tidak melakukan perhitungan rerata Lama Dirawat dengan menggunakan nilai median.

d.   Memberi informasi dalam laporan yang dibuat bahwa ada Lama Dirawat pasien yang panjang.

e.   Melakukan interprestasi data rerata Lama Dirawat ketika diterima dari petugas pelaporan.

 

33.   Data statistik LOS selama 3 tahun menunjukkan sebagai berikut:

Tahun 2015 : 3,06 hari

Tahun 2016 : 2,99 hari

Tahun 2017 : 2 hari

Apakah makna dari data tersebut?

a.   Pelayanan adiminitrasi Rumah Sakit sesuai dengan prosedur yang dimiliki oleh Rumah Sakit tersebut dan perencanaan dalam memberikan pelayanan kepada pasien dalam bidang kurang berjalan dengan baik.

b.   Pelayanan adiminitrasi Rumah Sakit sesuai dengan prosedur yang dimiliki oleh Rumah Sakit tersebut dan perencanaan dalam memberikan pelayanan kepada pasien dalam bidang sudah berjalan dengan baik.

c.   Pelayanan adiminitrasi Rumah Sakit belum sesuai dengan prosedur yang dimiliki oleh Rumah Sakit tersebut dan perencanaan dalam memberikan pelayanan kepada pasien dalam bidang sudah berjalan dengan baik

d.   Pelayanan adiminitrasi Rumah Sakit belum sesuai dengan prosedur yang dimiliki oleh Rumah Sakit tersebut dan perencanaan dalam memberikan pelayanan kepada pasien dalam bidang tidak berjalan dengan baik

e.   Pelayanan adiminitrasi Rumah Sakit tidak sesuai dengan prosedur yang dimiliki oleh Rumah Sakit tersebut dan perencanaan dalam memberikan pelayanan kepada pasien dalam bidang tidak berjalan dengan baik

 

34.   Turn Over Interval (TOI) di sebuah Rumah Sakit pada bulan Januari 2016 adalah 3 hari.

Apakah makna dari data tersebut?

a.   Pasien pulang setelah dirawat selama 3 hari.

b.   Rata-rata lama rawat pasien di Rumah Sakit adalah 3 hari.

c.   Rata-Rata penggunaan tempat tidur di Rumah Sakit adalah 3 hari.

d.   Interval perawatan pasien pulang dengan pasien yang masuk adalah 3 hari.

e.   Waktu luang tempat tidur sejak pasien pulang sampai dengan diisi pasien kembali adalah 3 hari.

 

35.   Turn Over Interval (TOI) di sebuah Rumah Sakit pada bulan November 2019 adalah 0 hari.

Apakah makna dari data tersebut?

a.   TT tidak sempat kosong 1 haripun.

b.   TT sangat singkat menunggu pasien.

c.   TT tidak sempat disiapkan secara baik.

d.   TT tidak sempat dibersihkan oleh petugas claning servis.

e.   TT sangat produktif.

 

36.   Turn Over Interval (TOI) di sebuah Rumah Sakit pada bulan November 2019 adalah 0 hari.

Apakah yang harus dilakukan oleh perekam medis?

a.   Melakukan permintaanpenambahan kebutuhan TT dengan menurunkan LOS.

b.   Melakukan permintaan penambahan kebutuhan TT dengan menaikan LOS.

c.   Melakukan permintaanpenambahan kebutuhan TT tanpa mempengaruhi LOS.

d.   Melakukan permintaan penambahan kebutuhan TT akan tetapi mempengaruhi angka ideal LOS.

e.   Melakuakn permintaan penambahan kebutuhan TT dan penambahan angka ideal LOS.

 

37.   Data statistik Rumah Sakit dalam triwulan 1 tahun 2019 adalah sebagai berikut: Jumlah TT 110 buah, total hari perawatan 4000 hari dan pasien keluar 800 pasien.

Apakah informasi yang dapat dihasilkan dari data tersebut?

a.   Net Death Rate

b.   Gross Date Rate

c.   Turn of Interval

d.   Infant Mortality Rate

e.   Morbidity Rate

 

38.   Data statistik Rumah Sakit pada bulan September 2019 adalah sebagai berikut: Jumlah TT 50 buah hari dan pasien keluar (hidup maupun mati) 355 pasien.

Apakah informasi yang dapat dihasilkan dari data tersebut?

a.   Bed Ocupancy Rate

b.   Average Length of Stay

c.   Turn of Interval

d.   Bed Turn Over

e.   Gross Dead Rate

 

39.   Salah satu indikator di Rumah Sakit dikenal dengan BTO. BTO di suatu Rumah Sakit pada bulan Juli 2016 adalah 7,1.

Apakah makna dari data tersebut?

a.   Rata-rata TT digunakan oleh pasien pada Juli 2016 adalah 7,1 pasien secara bergantian.

b.   Terdapat 7,1 pasien yang menggunakan TT pada Juli 2016.

c.   Terdapat 7,1 TT yang digunakan pada Juli 2016.

d.   Rumah Sakit tersebut mempunyai 7,1 TT yang produktif pada Juli 2016.

e.   Pemakaian TT di Rumah Sakit tersebut pada Juli 2016 adalah 7,1 buah.

 

40.   Data statistik Rumah Sakit pada bulan November 2019 diperoleh 1 TT digunakan 15 pasien.

Apakah makna data tersebut?

a.   Rata-rata 1 TT ditempati 15 pasien pada bulan November.

b.   Rata-rata 15 pasien menempati 1 TT pada bulan November.

c.   Rata-rata TT pada bulan November ditempati pasien setiap hari.

d.   Rata-rata 15 pasien menempati TT pada bulan November selama 2 hari.

e.   Rata-rata setiap pasien menempati TT pada bulan November adalah 2 hari dan tidak ada hari dimana TT sempat kosong atau menganggur.

 

41.   Perhatikan data statistik rumah sakit dalam satu tahun BOR 84%; LOS 4.5 hari; TOI 1 hari; BTO 69 kali.

Bagaimanakah kondisi Rumah Sakit berdasarkan kasus tersebut?

a.   Kekurangan tenaga kesehatan.

b.   Penggunaan fasilitas Rumah Sakit berlebihan.

c.   Kekurangan jumlah oksien yang siap pakai untuk setiap pasien.

d.   Pelayanan yang dijalankan oleh dokter dan perawat kurang efektif.

e.   Meningkatnya bahaya Infeksi Nosocomial Rumah Sakit.

 

42.   Data statistik Rumah Sakit tahun 2018 adalah sebagai berikut: BOR 80%, AvLOS 5 hari, TOI 2 hari dan BTO 45 hari.

Apakah kesimpulan yang dapat diambil dari data tersebut?

a.   Pemakaian tempat tidur belum efisien.

b.   Rata-rata lama dirawat tidak sesuai standar.

c.   Promosi untuk peningkatan jumlah pasien.

d.   Pemakaian tempat tidur dalam 1 tahun tidak ideal.

e.   Parameter dalam pengelolaan tempat tidur sesuai standar.

 

43.   Seorang petugas pelaporan membuat Grafik Baber Jonhson tahun sebelumnya. Informasi ini digunakan oleh pimpinan untuk memonitoring dan mengevaluasi penggunaan tempat tidur.

Apakah sumber data yang diperlukan?

a.   Sensus Harian Pasien Rawat Jalan.

b.   Sensus Harian Pasien Rawat Inap.

c.   Register Pendaftaran Rawat Jalan.

d.   Register Pendaftaran Rawat Inap.

e.   Register Pelayanan Rawat Inap.

 

44.   Sebuah Rumah Sakit menyediakan informasi dengan menggunakan Grafik Baber Jonhson. Grafik ini digunakan tahun 2015 pada setiap ruangan rawat inap.

Apakah kegunaan grafik tersebut?

a.   Membandingkan antar ruangan di Rumah Sakit.

b.   Mengetahui perbandingan penggunaan tempat tidur.

c.   Melihat trend perkembangan penggunaan tempat tidur.

d.   Mengetahui kesalahan perhitungan parameter efisiensi.

e.   Mengetahui mutu pelayanan di masing-masing bangsal perawatan.

 

45.   Data statistik Rumah Sakit dalam triwulan 3 tahun 2019 adalah sebagai berikut: Jumlah pasien meninggal setelah dirawat ≥ 48 jam sebanyak 8 pasien dan pasien keluar 1112 pasien.

Apakah informasi yang dapat dihasilkan dari data tersebut?

a.   Net Death Rate

b.   Gross Date Rate

c.   Postoperative Death Rate

d.   Anasthesia Death Rate

e.   Maternal Death Rate

 

46.   Data statistik Rumah Sakit dalam triwulan 3 tahun 2019 adalah sebagai berikut: Jumlah pasien meninggal setelah dirawat ≥ 48 jam sebanyak 8 pasien dan pasien keluar 1112 pasien.

Apakah makna data tersebut?

a.   Dari 100 pasien yang dirawat, ada 0,71 pasien yang meninggal pada triwulan 3 tahun 2019.

b.   Dari 1.000 pasien yang dirawat, ada 7,1 pasien yang meninggal pada triwulan 3 tahun 2019.

c.   Dari 1.000 pasien yang dirawat, ada 71 pasien yang meninggal pada triwulan 3 tahun 2019.

d.   Dari 10.000 pasien yang dirawat, ada 71 pasien yang meninggal pada triwulan 3 tahun 2019.

e.   Dari 10.000 pasien yang dirawat, ada 710 pasien yang meninggal pada triwulan 3 tahun 2019.

 

47.   Porporsi seluruh pasien rawat inap yang meninggal setelah mendapatkan perawatan > 48 jam dalam periode tertentu disebut Net Death Rate (NDR), dilaporkan NDR di suatu Rumah Sakit tahun 2018 sebesar 0.65%.

Apakah makna dari data tersebut?

a.   Terdapat 6 pasien keluar dalam keadaan meninggal setelah mendapatkan perawatan > 48 jam dari setiap 10.000 pasien yang keluar dari Rumah Sakit.

b.   Terdapat 7 pasien keluar dalam keadaan meninggal setelah mendapatkan perawatan > 48 jam dari setiap 10.000 pasien yang keluar dari Rumah Sakit.

c.   Terdapat 6 pasien keluar dalam keadaan meninggal setelah mendapatkan perawatan > 48 jam dari setiap 1.000 pasien yang keluar dari Rumah Sakit.

d.   Terdapat 7 pasien keluar dalam keadaan meninggal setelah mendapatkan perawatan > 48 jam dari setiap 1.000 pasien yang keluar dari Rumah Sakit.

e.   Terdapat 65 pasien keluar dalam keadaan meninggal setelah mendapatkan perawatan > 48 jam dari setiap 1.000 pasien yang keluar dari Rumah Sakit.

 

48.   Untuk mengetahui mutu dan angka kematian di Rumah Sakit maka pemerintah membuat standar perhitungan kematian di Rumah Sakit. Dalam perhitungan kematian tersebut diketahui angka NDR.

Apakah pernyataan paling tepat untuk angka kematian tersebut?

a.   Angka kematian bayi.

b.   Angka kematian di Instansi Gawat Darurat.

c.   Angka kematian yang menghitung kematian pasien lebih dari 48 jam.

d.   Angka kematian yang menghitung kematian pasien kurang dari 48 jam.

e.   Angka kematian yang menghitung seluruh kematian yang ada di Rumah Sakit.

 

49.   Sesuai Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1171/Menkes/PER/VI/2011 Tentang Sistem Informasi Rumah Sakit, terdapat indikator angka kematian di antaranya Net Death Rate (NDR) untuk tiap 1.000 penderita keluar Rumah Sakit.

Berapa angka yang dapat ditolerir sebagai indikator sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan?

a.   45 per-1000

b.   25 per-1000

c.   35-per-1000

d.   15 per-1000

e.   55 per-1000

 

50.   Data statistik NDR selama 3 tahun menunjukkan sebagai berikut:

Tahun 2011 : 11,09‰

Tahun 2012 : 6,86‰

Tahun 2013 : 7,13‰

Apakah makna dari data tersebut?

a.   Kecenderungan turun naiknya nilai NDR dipengaruhi oleh baik tidaknya organisasi dalam memberikan pelayanan kepada pasien.

b.   Kecenderungan turun naiknya nilai NDR dipengaruhi oleh keterlambatan tidaknya adminitrasi di Rumah Sakit.

c.   Kecenderungan turun naiknya nilai NDR dipengaruhi oleh baik tidaknya perencanaan dalam memberikam pelayanan kepada pasien atau kebijakan di bidang medis.

d.   Kecenderungan turun naiknya nilai NDR dipengaruhi oleh tinggi rendahnya kualitas pelayanan medis yang diberikan berkaitan dengan keterampilan, kemampuan dan petugas yang memberikan pelayanan.

e.   Kecenderungan turun naiknya nilai NDR dipengaruhi oleh cukup tidaknya tenaga medis spesial di Rumah Sakit.

 

51.   Data statistik Rumah Sakit dalam triwulan 3 tahun 2019 adalah sebagai berikut: Jumlah pasien meninggal 12 pasien dan pasien keluar 1112 pasien.

Apakah informasi yang dapat dihasilkan dari data tersebut?

a.   Net Death Rate

b.   Gross Date Rate

c.   Postoperative Death Rate

d.   Anasthesia Death Rate

e.   Maternal Death Rate

 

52.   Sesuai Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1171/Menkes/PER/VI/2011 Tentang Sistem Informasi Rumah Sakit, terdapat indikator angka kematian di antaranya Gross Date Rate (GDR) untuk tiap 1.000 penderita keluar Rumah Sakit.

Berapa angka yang dapat ditolerir sebagai indikator sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan?

a.   45 per-1000

b.   25 per-1000

c.   35-per-1000

d.   15 per-1000

e.   55 per-1000

 

53.   Data statistik Rumah Sakit dalam triwulan 3 tahun 2019 adalah sebagai berikut: Jumlah pasien meninggal 12 pasien dan pasien keluar 1112 pasien.

Apakah makna data tersebut?

a.   Dari 1000 pasien yang dirawat, ada 11 pasien yang meninggal pada triwulan 3 tahun 2019, sehingga mutu pelayanan di Rumah Sakit tersebut tidak baik.

b.   Dari 1000 pasien yang dirawat, ada 11 pasien yang meninggal pada triwulan 3 tahun 2019, sehingga mutu pelayanan di Rumah Sakit tersebut sudah baik.

c.   Dari 1000 pasien yang dirawat, ada 10,79 pasien yang meninggal pada triwulan 3 tahun 2019, sehingga mutu pelayanan di Rumah Sakit tersebut tidak baik.

d.   Dari 1000 pasien yang dirawat, ada 10,79 pasien yang meninggal pada triwulan 3 tahun 2019, sehingga mutu pelayanan di Rumah Sakit tersebut sudah baik.

e.   Dari 1000 pasien yang dirawat, ada 10 pasien yang meninggal pada triwulan 3 tahun 2019, sehingga mutu pelayanan di Rumah Sakit tersebut sudah baik.

 

54.   Gross Death Rate (GDR) menunjukkan proporsi seluruh pasien rawat inap yang meninggal dalam periode tertentu. Dilaporkan GDR di suatu Rumah Sakit tahun 2018 sebesar 1.15%.

Apakah makna dari data tersebut?

a.   Terdapat 115 pasien keluar dalam keadaan meninggal dari setiap 1.000 pasien yang keluar dari Rumah Sakit.

b.   Kemampuan untuk dapat mendengarkan dan dimengerti.

c.   Terdapat 12 pasien keluar dalam keadaan meninggal dari setiap 1.000 pasien yang keluar dari Rumah Sakit.

d.   Terdapat 115 pasien keluar dalam keadaan meninggal dari setiap 10.000 pasien yang keluar dari Rumah Sakit.

e.   Terdapat 11 pasien keluar dalam keadaan meninggal dari setiap 100 pasien yang keluar dari Rumah Sakit.

 

55.   Data statistik Rumah Sakit dalam triwulan 3 tahun 2017 adalah sebagai berikut: Jumlah TT 120 buah, total pasien masuk 1150 orang, total pasien keluar hidup 1100 orang, total pasien meninggal 12 orang, total pasien meninggal ≤48 jam 4 orang, total pasien meninggal ≥48 jam 8 orang dan hari perawatan 9600 hari.

Apakah makna data tersebut?

a.   Mutu Rumah Sakit tersebut semakin baik.

b.   Mutu Rumah Sakit tersebut baik.

c.   Mutu Rumah Sakit tersebut cukup baik.

d.   Mutu Rumah Sakit tersebut kurang baik.

e.   Mutu Rumah Sakit tersebut tidak baik.

 

56.   Data statistik GDR selama 3 tahun menunjukkan sebagai berikut:

Tahun 2011 : 20,22‰

Tahun 2012 : 20,11‰

Tahun 2013 : 16,97‰

Apakah makna dari data tersebut?

a.   Mutu Rumah Sakit tersebut semakin baik.

b.   Mutu Rumah Sakit tersebut baik.

c.   Mutu Rumah Sakit tersebut cukup baik.

d.   Mutu Rumah Sakit tersebut kurang baik.

e.   Mutu Rumah Sakit tersebut tidak baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *